memeluk tilam


Jawapan 1:

Membincangkan nilai relatif pelukan- dan peranan mereka dalam teori lampiran membawa kembali kenangan eksperimen "cinta" terkenal yang dilakukan di University of Wisconsin oleh psikologi Harry Harlow pada tahun 1960-an. Eksperimennya melibatkan monyet rhesus dan reaksi mereka yang berbeza terhadap pelbagai bentuk bentuk lampiran (ibu pengganti kain, ibu pengganti kawat, ibu sebenar dan tidak ada ibu sama sekali).

Bantal, misalnya, adalah manusia pengganti. Dengan menggunakan pandangan Harlow, bantal itu lebih baik daripada tidak sama sekali dan benar-benar memenuhi beberapa keperluan manusia yang mendalam di sekitar kedekatan. Namun, ia masih bukan manusia. Dan, setahu saya, bahan kimia seperti oksitosin, PEA dan norepinefrin tidak dirangsang oleh benda bukan objek. Yang diperlukan adalah kehadiran orang yang sebenar.

Juga hilang adalah "maklum balas" orang sebenar. Bantal tidak dapat membalas senyuman anda, menghibur anda, melindungi anda. Dalam eksperimen monyet Harlow, subjek dengan hanya sosok lampiran wire mesh yang ditutupi kain tidak memiliki rahmat sosial, kepercayaan diri dan kemampuan untuk menjauhkan diri dari "sosok ibu".

Terdapat beberapa keperluan asas untuk memenuhi bantal atau tilam. Tetapi tidak ada yang serupa dengan perkara sebenar.



Jawapan 2:

Masalahnya dengan memeluk bantal atau seprai adalah bahawa objek ini mungkin tidak sehigienis seperti yang anda fikirkan. Dengan kemungkinan kemasukan bug haiwan kesayangan dan / atau kutu teenie-weenie, seperti tungau, kutu atau kutu, hubungan dengan manusia, lebih baik daripada pujukan seksual pilihan anda, akan memberikan faedah yang lebih besar. Sudah tentu, ada garis halus antara memeluk dan kemungkinan tulang rusuk retak, jadi jumlah tekanan yang diberikan mesti dipantau setiap saat. Percayalah, lebih banyak endorfin akan dikeluarkan melalui hubungan manusia. Dalam keadaan darurat, anda mungkin dapat menggantikan anjing atau kucing, lebih baik anjing anda.


fariborzbaghai.org © 2021