kesan agama terhadap kesihatan mental


Jawapan 1:

Saya berpendapat bahawa korelasi mungkin ada kaitan dengan sistem sokongan yang dapat dimiliki oleh gereja. Juga beberapa agama menawarkan harapan dan dapat menolong perjuangan dalam penyakit mental.

Agama mungkin menjadi bahagian penting dalam rancangan rawatan orang percaya, tetapi itu bukan penawar ajaib untuk penyakit mental. Itu adalah sebahagian dari rencana perawatan yang dibuat dengan klien yang mungkin termasuk terapi dan ubat-ubatan.

Saya ingin memberitahu orang bahawa mengharapkan seseorang untuk "menarik diri" untuk "diperbaiki" semata-mata oleh gereja atau agama ketika orang itu sakit mental tidak percaya sehingga dapat membuat orang itu merasa tidak enak. Mereka juga mesti bersetuju dengan rancangan rawatan.



Jawapan 2:

Agama memberi kesan positif. Ini adalah inti dari hujah utilitarian untuk iman dan agama Kristian.

Dan tinjauan terhadap 498 kajian yang diterbitkan dalam jurnal yang ditinjau oleh rakan sebaya menyimpulkan bahawa sebahagian besar dari mereka menunjukkan korelasi positif antara komitmen agama dan tahap kesejahteraan yang dirasakan lebih tinggi dan harga diri dan tahap hipertensi, kemurungan, dan kenakalan klinikal yang lebih rendah.
Analisis meta dari 34 kajian terbaru yang diterbitkan antara tahun 1990 dan 2001 mendapati bahawa keagamaan mempunyai hubungan yang baik dengan penyesuaian psikologi, berkaitan dengan tekanan psikologi yang kurang, kepuasan hidup yang lebih banyak, dan aktualisasi diri yang lebih baik.
Akhirnya, tinjauan sistematik baru-baru ini terhadap 850 makalah penyelidikan mengenai topik tersebut menyimpulkan bahawa "kebanyakan kajian yang dijalankan dengan baik mendapati bahawa tahap penglibatan agama yang lebih tinggi secara positif dikaitkan dengan petunjuk kesejahteraan psikologi (kepuasan hidup, kebahagiaan, kesan positif, dan semangat yang lebih tinggi) dan dengan kemurungan yang lebih rendah, pemikiran dan tingkah laku bunuh diri, penggunaan / penyalahgunaan dadah / alkohol. "

Sumber:

Kebahagiaan



Jawapan 3:

Sukar untuk mengatakan, jujur.

Hubungan antara agama dan kesihatan mental berbeza secara signifikan oleh agama, begitu juga dengan wilayah dan budaya. Terdapat banyak faktor yang masuk dalam statistik kesihatan mental sehingga sukar untuk mengetahui apa kesan agama.

Sebagai contoh, secara tradisinya, menjadi sangat beragama bermaksud menjadi sebahagian daripada komuniti yang teratur, kuat dan terlibat, yang membawa kepada lebih banyak aktiviti sosial, penglibatan awam, dan sokongan praktikal dan peribadi, yang semuanya berkaitan dengan kesihatan mental yang baik. Sebaliknya, jika seseorang sangat ekstrim dari segi agama sehingga mereka memutuskan hubungan dengan kebanyakan orang di sekitar mereka (kerana takut rosak) dan menjadi terpencil, itu buruk bagi kesihatan mental.

Perhatikan bahawa semua ini berlaku lama sebelum anda mempertimbangkan implikasi kepercayaan dan kepercayaan peribadi, atau kepatuhan anda terhadap prinsip agama mana pun, apatah lagi persoalan mengenai apakah agama itu benar atau tidak.

Kenyataannya adalah, manusia itu kompleks, kesihatan mental adalah kompleks, dan mencari tahu faktor apa yang mempengaruhi itu sebenarnya adalah teka-teki statistik yang sangat sukar, sepanjang masa.



Jawapan 4:
  • Ya betul. Orang yang agak ketagihan / setia pada dogma agama lebih baik daripada yang tidak beriman, pada umumnya.
  • Ini kerana mereka berlindung di halo agama kerana banyak kegelisahan dan ketakutan mereka.
  • Dari sudut negatif, indoktrinasi agama yang berlebihan / salah boleh menyebabkan kesihatan mental merosakkan. Sebagai contoh seseorang yang cenderung kepada perintah agama mungkin mengabaikan tugasnya sehari-hari. Contoh lain perlembagaan agama yang tidak dapat diterima dapat dilihat pada pengebom bunuh diri manusia / kumpulan kematian 'pengganas' yang begitu biasa dalam senario dunia hari ini.
  • "Agama adalah candu orang ramai".


Jawapan 5:

Adakah agama memudaratkan kesihatan mental?

Nampaknya tidak mungkin. Dilahirkan semula, orang Kristian yang komited, yang beribadah secara teratur, menikmati kesihatan mental yang lebih baik daripada rata-rata, termasuk kurang tekanan, tekanan dan pemikiran bunuh diri.

Mereka juga menikmati perkahwinan yang lebih bahagia dan tahan lama dan seks yang lebih baik daripada rata-rata!

Ini tidak menghairankan.

Injil Kristian merangkumi:

- pengampunan dosa

- melepaskan kebencian dan cita-cita yang tidak sihat

- rasa tujuan

- menilai perkara yang lebih penting daripada wang dan status

- mengembangkan sifat-sifat bermanfaat seperti kebaikan dan kasih sayang

- membangun masyarakat (baik dalam usaha gereja dan sosial)

Semua perkara ini memberi manfaat kepada kesihatan mental.

Sisi lain adalah bahawa ateisme dapat meningkatkan kemurungan, kerana seseorang percaya bahawa tidak ada tujuan untuk hidup dan bahawa semuanya tidak bermakna, sementara memupuk kecenderungan yang menyebabkan peningkatan keterasingan dan pengasingan (sokongan untuk perceraian, pengurangan semangat masyarakat, halangan yang lebih rendah terhadap perselingkuhan, dan lain-lain.).



Jawapan 6:

Sebilangan orang memerlukan struktur dan sokongan untuk menjalani kehidupan. Agama berfungsi untuk beberapa orang, dan itu termasuk beberapa orang yang tidak seimbang dalam satu atau lain cara. Untuk mempermudah beberapa persoalan kehidupan dengan adanya dewa atau pola dasar orang tua yang mengetahui dan melihat semua, dapat menolong seseorang yang tinggal di tempat yang huru-hara mencari sesuatu untuk ditangani. Hampir seperti AA dapat membantu sebilangan penagih mencari kumpulan untuk dihubungkan dan mencari rakan sebaya yang telah berkongsi pengalaman, untuk menolong mereka ketika mereka berusaha melawan dorongan.

Adakah saya fikir bahawa agama sebenarnya membantu menyembuhkan gangguan mental? Tidak. Saya rasa indoktrinasi ke dalam agama menimbulkan gangguan mentalnya sendiri dan mereka yang tidak seimbang yang bergabung tidak disembuhkan, mereka bergabung dengan orang yang lebih tidak seimbang dan merasa seperti di rumah.



Jawapan 7:

Saya hanya dapat berbicara dari sudut pandangan orang Kristian kerana mereka adalah orang-orang yang saya dewasa, tetapi ketika berhadapan dengan masalah yang bertentangan dengan cara mereka berfikir bahawa Tuhan menjalankan alam semesta dan jenis-jenis kesusahan / penghakiman tertentu yang ditimbulkannya kepada orang-orang , cara tercepat bagi mereka untuk menyelesaikan ketidaksesuaian kognitif yang dihasilkan adalah dengan mencuba dan mengatasi masalah itu dengan agama. Ini seperti "Tuhan dapat menyembuhkan kaki yang patah, jadi jika saya berdoa di kaki anda dan masih patah maka itu bermakna ada sesuatu yang salah dengan anda secara rohani dan sekarang saya mempunyai izin tidak langsung untuk mengasingkan anda," kecuali ganti 'patah kaki' dengan 'otak.'



Jawapan 8:

Tidak selalu dan tidak pasti, tetapi boleh, ia dapat memberi kesan positif dan negatif kepada anda bergantung pada pemikiran anda, kecenderungan mental atau psikologi dan lebih-lebih lagi ajaran tentang kepercayaan yang anda pilih. Sejauh yang saya tahu, ada lebih banyak kematian dan penyiksaan atas nama agama daripada alasan lain. Tidak semua ini saya yakin kita dilakukan oleh mereka yang benar-benar mempercayai tindakan mereka itu adil, banyak yang saya yakin kita tertekan atau tidak diberi pilihan, tetapi perkara itu tetap berlaku. Agama itu sendiri bukan masalahnya, manusia bukan mesin sekalipun, mereka semua berfikir, merasakan, dan bertindak secara berbeza dengan alasan yang berbeza, jadi mengikuti jalan mana pun tidak peduli seberapa baik niatnya akan berbeza dari satu orang ke orang lain.



Jawapan 9:

Kekristianan memberi saya banyak harapan bahawa saya akan sihat sepenuhnya suatu hari dan saya mempunyai beberapa hari untuk menghidap skizofrenia yang sangat membantu saya. Lihat di YouTube menteri pembebasan Frank Hammond atau baca buku menariknya "Babi di

http: // Ruang tamu ”. Jadi

Kekristianan memainkan peranan besar dalam hidup saya kerana Tuhan menyelamatkan nyawa saya dari bunuh diri ketika saya sangat sakit dengan skizofrenia pada tahun 1985 ketika saya berusia 23 tahun.



Jawapan 10:

Sama seperti yang mereka sangka ada Tuhan. Khayalan!

Sebagaimana pendapat beberapa orang beragama bahawa Tuhan hanya memberikan apa yang dapat anda atasi. Sial! Persetan dengan Tuhan!

Sama seperti orang beragama yang berfikir bahawa Tuhan menghukum mereka yang meninggalkannya di tempat sampah, jadi sekarang mereka dihukum kerana itu. Serius? Pergi sendiri!

Sama seperti orang beragama yang berfikir bahawa mereka boleh menukar seorang gay, lesbian, transgender menjadi lurus. Sial, tidak tahu doa boleh menyusun semula urutan genetik! Saya dengar memerlukan banyak kesakitan dan penderitaan untuk mempercayai 1 + 1 = 10.

TL; DR: kejahilan.



Jawapan 11:

Ya.

Orang yang dibesarkan dalam tradisi iman cenderung untuk menderita penyakit mental terutamanya gangguan peribadi.

Bukan untuk mengatakan bahawa orang yang setia perlu lebih baik tetapi mereka berusaha untuk hidup mengikut standard yang mereka tahu adalah di luar kemampuan mereka untuk mencapai.


fariborzbaghai.org © 2021